Monday, October 24, 2011

Bahagia



Selamat malam semua. Pasti ada yang sudah masuk beradu di saat-saat begini. Pada mata yang tidak mahu terlelap, mari kita sama-sama berkongsi rasa di sini.




Sudah lama teringin mengirim khabar. Tapi talian internet seperti biskut. Untuk mengirim sebuah foto pun amat azab. Enche Picasa tidak mahu bersahabat. Kenapa yah? Pening cik Bedah tau..

Setelah beberapa purnama melalui waktu getir, kini tiba jua saat yang ku nanti-nanti..  BAHAGIA(di dalam hati sudah mekar dengan dahlia dan segala bagai) dengan apa yang aku suka.. masa untuk bermain sudah tiba..

















Alhamdulillah.. Syukur ya Rahman..

Cukup buat kali ini dulu yah, nanti jika dia ingin bersahabat lagi.. pasti kita akan bercerita tentang foto di atas itu... Insya Allah.

Salam rindu buat pembaca tegarku(ada ka?)

Wednesday, October 05, 2011

Lemaran Ketiga II

Salam Zulkaedah semua. Masih ingat lagi tak entri Lemaran Ketiga sebulan yang lalu? Setelah melepasi hari-hari yang kelabu... baru malam ini terasa ingin menyambung ceritanya kembali.

Rombongan kedua itu adalah dari Radio Televisyen Brunei kitani. Mereka melamar untuk Insan Seni. Sesuatu yang tidak pernah tersenarai dalam impianku. Apalagi mahu bermimpi. Biar betul.

Beberapa kali aku membaca warkah tersebut. Memang seperti aku bermimpi. Di dalam hati terdetik.. Apakah ini jawaban atas doa-doaku? Subhanallah.. Sesungguhnya Engkaulah yang merancang segala sesuatu untuk kebaikan duniaku.. Dan ku mohon pada-MU ya Rahman.. KAU elokkan lah jua akhiratku. Amin Ya Rabb..













Dan di kesempatan ini juga, dari lubuk hati yang paling dalam, izinkan saya mengucapkan jutaan terima kasih pada Radio Televisyen Brunei, khasnya team INSAN SENI yang telah begitu jauh menjejaki saya dan bekerja keras mengangkat hasil kerja-kerja saya dan sekali gus memartabatkan bagas tangan saya sebagai sebuah hasil seni yang unik. Moga kerja keras abiskita mendapat ganjaran baik dari-NYA jua. Amin Ya Rabb..



Dan buat paradian sekepala; Reyma, Ryn dan Minah, terima kasih menjadi tongkat saktiku. Juga terima kasih buat anakda; Lutfi, Liyana, Lutfan, Leynah dan anakda saudara; Ayu dan Azmina, yang menjadi tong oksigenku. Tidak lupa jua buat suami yang sentiasa berdiri di belakangku.. Tanpa kamu, tiadalah aku di situ..

Sayang semua...


video

Kadangkala DIA sembunyikan matahari di balik awan hitam-NYA dan diturunkan-NYA hujan bersama petir. Lalu kita kesal. Rupanya... DIA ingin mengirimkan kita pelangi yang indah.