Wednesday, March 05, 2014

Selamat tinggal Februari


Selamat malam semua. Dari luar jendela Sang Rembulan tersenyum manis di kelilingi Jula-Juli Bintang Tujuh. Indah dengan darjahnya yang tersendiri. Tetiba kita jadi teramat rindu. Rindu pada kakak. Rindu pada Ayu. Rindu pada semua orang untuk berbicara dan berhuha seperti dahulu kala.

Sudah lama kita tidak berbicara, kan?

Sejak pembantu kita pulang bercuti 30hb Disember yang lalu, jadual kita berputar laju 360 darjah dengan drastik sekali. Nasib abang masih ada di rumah menunggu 'panggilan orang minyak' setelah tamat pengajian di ITB sana, TAHNIAH abang! Dan dia lah yang memangku kerja dapor dan laundri. Sedang kita 'tanat' dengan pelbagai tempahan yang memeningkan kepala. Apalagi dalam saat-saat warga cina sedang menyambut Tahun Baharu mereka. Maka bertambahlah kesibukan kita BERGANDA-GANDA.


Anda lihat sendiri foto di bawah itu, sebahagian diantara biskut-biskut bersalut coklat yang telah kita hasilkan untuk Tahun Baharu Kuda ini.




Kemudian bonda saudara pula meraikan ulang tahun ke-57 di kediamannya. Juga cukup meriah dengan TUJUH biji kek menyambutnya. Yang di bawah itu sudah lesap tiga biji, dan yang masih utuh kek Tas Tangan CHANEL yang sempat ku siapkan dalam waktu KECEDERAAN teruk. Oleh kerana dia terlalu sayang memotongnya, Tas Tangan itu disimpan di dalam peti ais kemudiannya. Adussss..


Dalam kesibukan rutin yang memenatkan itu, kita cuba menyusup keluar bersama saudara sepusat sepusing meraikan kejayaan Ayu melanjutkan pelajaran ke Tanah Besar CHINA. Di Paddington House kami mengisi perut yang tengah kelaparan. Dengan hidangan pancake yang diolah begitu rupa, enam pasang tangan berebut-rebut mengambil makanan yang SUNGGUH mengecurkan. Ada satu rasa yang sukar untuk diungkapan di situ.

Gendang-gendut tali kecapi, kenyang perut suka hati. Lalu 'idea gila' kami datang lagi, terus buru-buru ke Time Square menonton wayang. JACK RYAN. Belum habis perut bekerja, jantung pula berdebar-debar dengan aksi Jack Ryan yang membuat perut senak ku jadi kecut. Adieeeeeeh..


Dan di penghujung Februari kru Rampai Pagi RTB bertandang ke studio kita yang baharu 95% siap itu untuk sessi pengambaran bertemakan Cenderamata Ratu Sehari. Alhamdulillah dalam waktu yang ketat itu kita berjaya jua mengongsikan beberapa idea untuk menghasilkan cenderamata yang cantik dan menambat hati.

  
Penutup Februari, dalam kita tekun menguli aising fondan tiba-tiba kedengaran ketukan yang mengejutkan di jandela kaca dapor dan satu wajah lelaki yang tidak dikenali tersangkut di situ. Mahu putus jantungku dibuatnya. Rupanya dia adalah delivery man dari Neptune Florist menghantar sejambangan mawar merah hati tanpa nama si-pengirim. SUNGGUH misteri. Hati berdebar.. Betul kah???????


....dan Februari pun berlalu.

Wednesday, November 13, 2013

bila jari amai menari lagi..


Salam pagi rabu yang mendung. Dua hari ini aku tidak ada tempahan kek kerai'an atau yang sewaktu dengannya. AMAN. Sa'at dan detik itulah yang ku nanti untuk'mengakas' kembali projek yang terbangkalai.


Lalu sebelum abang pergi kuliah pagi kemarin, aku mengarahkannya membawa turun kursi yang sudah tidak nampak rupa itu lagi. Sarungnya sudah koyak rabak, bagai celana encik Ramlee aja. DHA'IF sungguh. Entah 'anak Jun' mana yang duduk tidak bertatasusila itu. MEMALUKAN. 

Dan sebelum waktu Zohor, kursi itu sudah kembali cantik dan menggoda dengan gaun yang telah di ubahsuai dengan ropol di kakinya. Alhamdulillah..


Dan sa'at ini aku masih lagi tekun menjahit bendera dari saputangan khazanah lama ku. Sudah lama projek itu terdiam sepi dalam 'kaban' di bawah katil itu. 



Harap-harap pagi ini aku bisa menggantungkannya di ruang kerja baharuku.


Oh yah! Terlupa. Parfum Garden, terima kasih atas langsir yang yang tergantuk manis di jendela comel itu yah. Aku suka BANYAK. Dan jangan lupa, rak dapor bila nak beroperasi? Mwaaaah.. sayang adik *rayuan gombal*


Daaaaaaaah.. hingga ketemu lagi. Sayang awak jugak
xoxo


Saturday, November 09, 2013

Yuhuuuuuu..


Sudah lama tidak membuat benda alah ini. Sejak Makcik Anne beroperasi di sinun, kita jadi terkecur nak makan cinnamon sticknya yang lazat itu. Tapi nak turun berbaris ke dapornya adalah azab. Seksa weh!

Jadi, kita kenalah turun padang buat benda yang sewaktu dengannya. Apa nak harap padi di seberang, idaman hati kena berbaris panjang. Lalalala...







Cair tak? *tetiba tanduk kakmon tumbuh panjang*. Jika taknak ditelan batu belah, sila ambil cangkul, gali Sinahmon kat bawah rumah tu.. ada ka? ekekeke.. dah lama tak menyakat kaorang. 

Sayang semua xoxo



Monday, October 28, 2013

Aidiladha berlalu sudah..

Ampun  beribu ampun, aku tak sempat membuat lintas langsung waktu Raya korban dua minggu lepas seperti yang dijanjikan. Dan malam ini rasanya ingin mengongsikan bersama kemeriahan Aidiladha di rumah ayahanda dan bonda-bonda saudara.

Malam Aidiladha kami sekeluarga mendahului menyemarakan malam 10 Dzulhijjah dengan bertakbir beramai-ramai. Hati terasa pilu mendengar anak-anak kita yang bertakbir. Dan saat itu juga terbayang di ruang mata saat perjalanan kami dari Arafah-Mudzalifah-Mina lima tahun dulu. Subhanallah, satu perjalanan yang tidak akan pernah dilupakan. Perjalanan yang sempit dan padat dengan ribuan kenderaan dan jutaan jemaah, hanya mencari keredhaan Allah Ta'ala. Bibir terus berzikir dan bertalbiah, sahut bersahutan, tidak sesaat pun berhenti.  Dan terima kasih Allah yang telah memberi laluan mudah pada kenderaan kami untuk sampai ke distinasi pada waktu yang tepat tanpa sedikitpun kesulitan diharungi. Subhanallah Walhamdulillah Walaillahaillah Wallahuakbar..


Pada sebelah pagi di Aidiladha kami menyambut di rumah bonda saudara, juga dimulakan dengan bertakbir beramai-ramai. Suasana sungguh meriah dengan juadah penuh meja. Bagai menyambut hari Lebaran juga.


Dan di sebelah petangnya pulah majlis korban dengan tiga ekor kerbau selamat diungkayahkan bersama keluarga. Moga ukhuwah yang manis itu akan berkekalan hingga ke akhir nanti.


Salam dari kotej Simpor

Monday, October 14, 2013

Hari Arafah 9Dzulhijjah


Apa khabar anda semua? Harap baik-baik saja yah!

Sudah beberapa purnama aku tidak mengemaskini blog ini. Aidilfitri berlalu. Kini, Aidiladha bertamu. Aduhai waktu.. Semakin ku kejar, semakin kau laju. LELAH.

Lupakan cerita 'lelah' itu. Aidiladha sudah bersedia, belum? Dan seperti biasanya di sini Aidiladha tidak disambut seperti lazimnya kita berkunjung-kunjungan di Aidilfitri. Namun, famili kami tetap menyambut Aidiladha bermula dari kediaman ayahanda dan seterusnya ke rumah bonda saudara. Dan tahun ini kami sekeluarga berkesempatan untuk melakukan ibadah korban di rumah bonda saudara di jalan Babu Raja nanti. Insya Allah jika ada waktu kita akan membawa lintas langsung ke sana yah!

Dan jangan lupa melakukan ibadah sunah; berpuasa di hari Arafah dan marilah kita sama-sama berdoa, semoga kita diampunkan dosa-dosa semalam, hari ini dan yang akan datang..


Salam Arafah semua

Tuesday, April 30, 2013

Salam semua..

Sayang, apa khabar kamu?

Pasti blog ku ini sudah penuh sarang labah-labah. Waktu betul-betul tidak mahu bersahabat. Rupanya..  kita sudah di ambang gerbang Mei. Dan sebentar lagi Ramdhan akan tiba. Aduhhhhhhhhhh..  Qadha puasa sudah belum?

Oh yah! Semalam melintasi Lebuhraya Tungku-Link/Hassanal Bolkiah sepertinya aku sedang berada di Korea(PERASAN, menjejaki Korea pun belum, haish). Bunga merah jambu muda memenuhi pokok-pokok yang ditanam di tepi lebuhraya itu. CANTIK. Bagai cherry blossom di Korea atau Sakura di Jepun. Ooooops.. Cherry Blossom itu kan Sakura.. hahahahahahaha.. Betul lah tu..

Dan semalam juga adalah hari yang paling ribut buat ku. Jenazah Ninda saudara disempurnakan pada pagi itu. Aku tidak berkesempatan menziarahinya. Angkara salah komunikasi dengan saudara sepusat sepusingku, si Klavu. Dalam waktu panik itu, kunci cik Mini dan mata belalang pula GHAIB. Aduh.. Maka lengkaplah PENDERITAANku. Akhirnya aku diam aja di rumah, menyediakan minum pagi(nasi briyani ayam percik, kek baldu merah dan kek cawan lemon curd) buat bonda-bonda dan adinda-adinda yang selesai ziarah Ninda saudara yang cuma tinggal 1km dari rumah kita.


Selesai saja mereka pulang aku terus 'bercaplong' membuat kek hari jadi F1 yang benar-benar menguji mental.  Alhamdulillah walaupun tidak berjaya sepenuhnya, tapi F1 itu dapat juga disiapkan dalam waktu KECEDERAAN TERUK. Ampun...


..dan hari ini adalah waktu 'SENDIRI' ku. Lamanya aku tidak punya waktu sebegini. Sek-sok-sek-sok di FB atau duduk santai-santai di taman belakang dengan irama alam yang mendamaikan.

Dalam aku menikmati haruman melor yang berkembang dan pelukan angin yang dingin, aku dongak ke atas. OH! Pokok mangga epal ku sedang berbuah. Di kepala teringat nasi kerabu cik Idah. Aduh mahu merembas air liurku dibuatnya..


Ok sampai di sini saja yah! Nanti-nanti kita update lagi cerita kita. Kalau rindu anda boleh juga berkunjung ke sini NINA SURIA PAGE dan jangan lupa tekan punat LIKE yah!

Wassalam..

Thursday, December 20, 2012

20.12.2012

Selamat malam semua. Hari ini angka 'emas' tercatat lagi di kalender 2012 seluruh dunia. 20122012. Cantik bukan? Dan pasti ada lagi pasangan-pasangan yang mengabadikan angka ini sebagai kenangan terindah. Diucapakn selamat pengantin baharu, moga bahagia hingga ke anak cucu.


Dua tiga hari ini idea datang mencurah-curah dengan cukup gemilang. Rasanya aku ingin duduk saja di rumah  menyiapkan projek yang baru saja dimulai. Tup-tup si adik jatuh terseliuh ketika sedang giat bermain bola bersama kawan-kawannya di laman rumah. Akibatnya kaki sebelah kirinya digantung tidak boleh lagi bergerak. Adusssss..



Dan esok 21.12.2012 si abang pula akan menyambut hari lahirnya. Nak buat apa yah? Syusssssss....



Wednesday, December 12, 2012

12.12.12

Salam semua. Apa khabar anda? Sudah lama aku tidak mengongsi rasa di sini. Tetiba hembusan bayu pagi 12 disember 2012 ini memanggil ku untuk mencatat sesuatu yang manis di sini.

Oooops MANIS? Ohoho.. apa yang manis yah? Angka duabelas itu yang manis. Kan???? Dan hari ini juga adalah angka bertuah buat saudara sepusat sepusingku yang menyambut hari lahirnya yang KE... ehem.. ehem.. tak payah lah disebut. Yang pastinya.. lilin penuh tercacak di atas permukaan kek hari lahirnya. *signel*. Selamat hari lahir adikku, moga engkau dan familimu dalam rahmah ILLAHI.. Hanya sekalung doa itu yang termampu ku hulurkan(setereo type, tak apa, janji IKHLAS)

Lupakan cerita angka bertuah itu, sekarang kita sudah di penghujung tahun 2012 dan tidak lama lagi 2013 akan mengetuk kita. Bermakna sudah SETAHUN aku menjadi suri rumah sepenuh masa. Rasanya.. baru semalam aku meletakan jawatan 'itu'. Benar waktu begitu pantas berlari, semakin dikejar semakin aku tertinggal di belakang. Adusssss...

Dan HARAPANku moga 2013 akan lebih baik dan cemerlang lagi. Moga DIA merestui dan merahmati perjalananku.. Amin Ya Rabb.

Oh yah! Pada yang gemar pada dekorasi DESA, sekarang ini sedang berlangsung PESTA BUAH-BUAHAN DAN SATU KAMPUNG SATU PRODUK  di lapangan parkir ALAT-ALAT KEBESAR di pusat Bandar Seri Begawan. Bermacam-macam kraftangan hasil orang kampung sedang dijual di sana, dan kami dari wakil MPK Bunut Perpindah jua turut serta menjual dan mempamerkan beberapa dekorasi rumah ala DESA dan kraft tangan yang manis sekali.. Pada yang berminat silalah berkunjung ke booth 41.


Maaf sesangat aku keburu waktu.. Insya Allah jika waktu mahu bersahabat aku akan mencatat sesuatu lagi di sin, sampai ketemu lagi. Salam sayang semua. Mwaaaaah..

Monday, July 30, 2012

Cerita apa?


Salam 10Ramadhan semua. Tidak terasa kita sudah 10 hari berpuasa. Kerja yang menambun membuat kita terlupa pada alam keliling. Hari-hari terkambus dengan tepung dan mentega.. *jeling orang kat atas*

Dan bererti.. sudah 10hari berlalu tragedi ngeri yang berlaku di Ulu Rampayoh. Sungguh tak sensitif langsung nya kita..  ~_~

Sebuah heli yang membawa 14 orang pegawai kadet telah jatuh terhempas pada petang 20hb Julai lalu, menjelangnya kita hendak bersolat terawih dan memulakan ibadah puasa Ramadhan pada esoknya. 12 orang terkorban dan cuma 2 sahaja yang terselamat. Moga roh-roh mereka dicucuri rahmat. Al-Fatihah. 

Dan salam takziah buat keluarga mangsa. Memang bukan mudah menerima hakikat ini, apalagi di saat kita ingin menyambut Aidilfitri. Tetapi inilah ketentuan dan ujian Tuhan, buat kita untuk lebih mengingati-Nya. Ya Hannan.. Ya Mannan.. birahmatikaya astagith..

Dan tadi pagi anak sulongku subuh-subuh lagi menyalamiku sebelum dia melangkah keluar untuk memulakan 'hidup bujang' di Kota Minyak sana, untuk tempoh lima bulan. Hati tiba-tiba dipaut pilu bila melihat dia mengangkut sebiji bakul yang penuh peralatan kerja dan makanan di dalamnya... Oh! itulah rupanya rasa sedih mak-bapak bila ditinggalkan anak yang ditatang dari kecil hingga dia berjaya menjadi 'orang'.. ^_^

Ok! kita lupakan cerita sayu itu. Petang ni hendak masak apa? Saudara sepusat-sepusingku seksokseksok cerita tentang ikan Selunsong a.k.a Seabass yang sedap di masak kukus itu di jendelea WhatsApp. Jadi kali ini kita ingin kongsikan tips memasak cara mudah ikan Selunsong Kukus yang tak payah dikukus itu. Kita guna jalan pintas aja yah! *kelip-kelip bulu mata keldai*

1 biji kuali cukup besar yang lengkap bertudung :p
1 kg ikan Selunsong
*3 biji bawang merah
*5 ulas bawang putih
*2 batang serai
* - ditumbuk kasar

1/2 cawan minyak bijan
1inci halia muda di mayang
10 biji cili Thailand segar di potong 2
1 biji lemon dihiris nipis
2 sudu makan sos ikan
2 sudu makan sos tiram
1 cawan air
1/2 cawan air + 1 sudu makan tepung jagung
1 pohon daun bawang
1 pohon daun saderi

pilihan:
1 batang celery dipotong 1inci
2 biji tomato didadu
1 biji lobak merah diparut panjang

Tumis bahan tumbuk dengan minyak bijan. bila sudah naik bau masukkan semua bahan kecuali lobak merah dan daun sederi. Tutup periuk kemas-kemas. Masak hingga Selunsong masak, kira-kira 10-15 minit. Taburkan saderi, lobak merah dan bawang goreng di atasnya sebelum dihidangkan... Mudahkan? Rasanya? Sama seperti ikan yang kita kukus itu..* senyum lebar hingga ke telinga*

maaf kualiti gambar tidak memuaskan

Pssssssttttt.. Raya ni.. plan nak buat kek apa? biskut apa? CikKak-CikKak kena fikir betul-betul tau. Jangan nanti bila sudah esok nak raya baru nak cari resepi, takut nanti CikKak macam orang kita kat atas itu, terkambus dengan tepung dan mentega.. hikhikhikhikhik.. HARU!


Wednesday, July 25, 2012

Sungkai bersama nasi Briyani Ayam Percik setalam

Salam pagi rabu semua. Kita sudah lima hari berpuasa. Dan dalam lima hari itu masih pening memikirkan apa juadah untuk berbuka bersama keluarga. Kebiasaan keluarga kita, selepas beduk berbunyi kita akan mengambil kurma, air sirup dan kuih yang ringan-ringan sahaja. Kemudian terus solat maghrib berjemaah bersama. Selepas usai solat baharulah kita makan dengan juadah yang berat, dan semestinya nasi hehehe..

Ramadhan kali ini, Si Kecilku Leynah, sudah awal-awal seksokseksok nak makan nasi Briyani setalam. Cukup dengan wajah sepuluh sen, meminta. Jadi untuk memberi semangat pada Si kecilku itu untuk rajin berpuasa, maka aku Sang Ibu terpaksalah memasak mengikut selera Si Kecil itu.

Dan di bawah ini aku kongsikan juadah berbuka hari pertama Ramadhan di tahun 2012 ini. Silakan..

Nasi Briyani

1kg beras Basmati, di rendam sejam dan toskan
Air ayam sama banyak dengan kuantiti beras.
Bahan Kisar:
5 biji bawang merah
5 ulas bawang putih
1 biji bawang besar
5" halia muda
Bahan Tumis:
1 batang kayu manis
5 biji pelaga
7 kuntum bunga cengkeh
2 kuntum bunga lawang
1oogm/1 paket rempah Briyani Ahmed Bombay atau yang sewaktu dengannya
2 biji buah pala ditumbuk halus
11/2 cawan minyak sapi(GHEE)
1 tin susu cair
Bahan Tabur:
1 cawan kismis
1 cawan badam panggang
1 pohon daun saderi
Panaskan minyak sapi dalam periuk dan tumis bahan rempah hingga naik bau.
Masukkan bahan kisar dan masak hingga pecah minyak.
Masukkan rempah briyani dan buah pala. Masak lagi 2minit.
Masukkan beras basmati dan gaul hingga rata. Masak lagi sebentar.
Masukkan air ayam dan tudungkan periuk kemas-kemas. Biarkan hingga airnya kering tapi jagan hangus.
Masukkan susu cair dan taburkan kismis tutupkan kembali tudung periuk kemas-kemas. Perlahankan api, sekecil-kecilnya. Kalau boleh alas api dengan tudung belanga yanng sudah 'pencen'. Baru diletakkan periuk nasi diatasnya. Supaya nasi kita tidak hangus.
Bila masak susunkan dengan bahan tabur mengikut selera.

Ayam Percik Mudah

1 ekor ayam dibersihkan dan potong empat
*Asam jawa
*Lada kisar
*Garam
(*secukupnya)

1 lembar daun kunyit dimayang halus

Perap minima 1jam atau semalaman dalam peti sejuk
Bawang merah 5 biji
Bawang besar 1 biji kecil
Bawang putih 5 ulas
Lengkuas secukupnya
7" halia muda
1" kunyit
3 batang serai
Gula anau/melaka secukupnya
2 cawan chili kering yang telah direbus
½ cawanCili Thailand hijau/merah
(Di kisar dengan 11/2 cawan air santan)

Tumis bahan kisar hingga pecah minyak.
Masukkan lada kisar, dan air asam jawa. Masak lagi sebentar.
Masukkan ayam dan air santan, daun kunyit,  tutup kuali biarkan ayam setengah masak. Angkat.
Masukkan ke dalam dulang pembakar. Ambil kuah ayam tadi dan jirus keatas ayam.
Panggang ayam 200celcius hingga masak(Semasa membakar, siramkan kuah tadi keatas ayam sedikit-sedikit. Bila sudah kering baru di siram lagi. Buatlah hingga kuah habis)


Dan akhir kalam, selamat berbuka semua. Pastikan juadah kita tidak membazir. Buatlah mengikut ala kadar. Jangan terlalu ikut nafsu, nanti pahala kita hilang kemana. Hingga ketemu lagi di lain kesempatan. 

Maaf zahir dan bathin semua