Thursday, December 28, 2017

Demam Miang Kham


Sejak beberapa bulan yang lalu orang sibuk memburu sirih Kaduk. Padahal mahluk Allah itu sudah lama duduk diam-diam di belakang rumah. Tiada siapa yang sudi mengambilnya menjadi keluarga angkat. Tiba-tiba hari ini bagai bom atom, meledak, keseluruh alam. Sirih Kaduk jadi bual-bicara di mana-mana. Adihhhh..

Jadi di sini kita kongsikan sekali lagi hidangan sihat lagi menyegarkan ini setelah tiga tahun senyap, tidur di bawah rumah.

Bahan-bahan asas nya:
Sirih Kaduk
Bawang merah
Limau nipis
Halia muda
Cili Thai merah/hijau
Kacang digoreng tanpa minyak
Isi kelapa dipotong kecil dan digoreng tanpa minyak(sangrai)
Udang kering
Potong dadu semua bahan kecuali daun sirih. Anda juga boleh menambahkan buah-buahan lain, seperti guava, jambu, mangga, tomato dan sebagainya.





















Bahan sos nya:
3biji bawang merah
3ulas bawang putih
2batang serai
2inci halia muda
10biji cili Thai merah/hijau
sedikit kacang digoreng tanpa minyak
segenggam udang kering
sesudu besar kelapa goreng(seperti di atas)
Kisar kering semuanya. Ketepikan.
1ketul gula melaka/apong(dihiris nipis)
Sedikit air
1/4 cawan sos ikan
2 sudu besar sos tiram
2 sudu makan kicap cair
Masak di atas api sehingga cair. Masukan bahan kisar dan masak lagi sehingga pekat. Angkat dari atas api dan sejukan.

Nota: Sos ini bukan autentik Siam yah! Kita dah 'derhakakannya'. Ampun.

























Cara menghidangkan, ambil selembar daun sirih, letakan semua bahan yang dipotong dadu tadi dan tambahkan sos di atasnya. Bungkus dengan kemas dan sajikan untuk buat kudapan.

Tuesday, December 26, 2017

Angin monsoon


Musim hujan ini banyak aktiviti di luar rumah terpaksa ditunda. Kebun belakang sudah semakin semak dan haru biru. Sudah lebih dua purnama aku duduk diam-diam di ruang kamar. BERISTIREHAT. Kata Dr.Htwee jangan buat kerja rumah. Kata orang itu; "Jaga badan, nak kena pakai lama". Titik!



Jadi setiap kali hati resah kita akan mengintip dari jandela dapur dan kadang-kadang curi-curi keluar mengambil udara segar. Konon. Tapi mata menjadi sakit bila melihat kebun yang tak terbela. Bunga mawar sudah banyak yang mati. Bunga Telang pun jua semakin rontok. Kering. Rumput pula yang tumbuh subur. Adusss..



Jadi hari ini cuba menarik semangat sakti. Mencantas bunga-bunga yang telah mati. Menyapu daun-daun kering yang tebal bagai permaidani. Harap-harap esok matahari keluar. Laundri kita sudah penuh dua bakol tak bercuci sejak semalam.


Hanya bunga kuning ini saja yang tinggal hidup subur. Tak apalah. Moga kudrat kita akan kembali sedia kala. Rindu pula pada pasar bunga. Agak-agak.. Ada lagi kah cik Marigold dan cik Zinia di sana?


Tiba-tiba mata terpaku kepada buah mulberi yang tiga ketul. Alhamdulillah.. Ada juga rezki buat burung-burung. SUKA.




Mi Taipunam



Hari ini kita ingin mengongsikan satu hidangan mi sop yang mudah dan sihat; Mi Taipunam. Kedengannya agak pelik bukan? Sebenarnya inspirasi dari mi sop Vietnam atau lebih dikenali dengan nama Pho. Ok mari kita ke dapur dan masak sama-sama ye 😊

1. Mi beras atau mi udon secukupnya(direbus dan ketepikan)
2. 12 ekor udang bersaiz besar diperap dengan jus limau nipis, garam, sos tiram dan cili kisar. Goreng dan toskan.

(A)
2liter stok ayam atau daging
4keping isi dada ayam
2inci halia dimayang
1sudu teh lada hitam
Garam secukup rasa
Masukan sambal cili serai(pilihan)
Masak bahan di atas 10minit.


(B)
Seaweed secukupnya
Daud saderi secukupnya
Bawang goreng secukupnya
Cili Thai hijau/merah secukupnya
Limau nipis didadu





















Sambal cili serai:
4batang serai wangi
5biji cili merah
5biji cili Thai merah
3biji bawang merah
7ulas bawang putih
1sudu teh petis/belacan bakar(kita gunakan petis)
1sudu besar udang kering yang ditumbuk
Sos ikan Thai secukupnya
4biji jus limau nipis
3lembar daun limau purut
Kisar/tumbuk halus semua bahan diatas(kisar kering)
Tumis semua bahan dikisar dengan minyak lepas mengoreng udang tadi. Toskan rempah.

Isikan mangkok dengan mi udon dan tuangkan air sop(A) kedalamnya. Taburkan dengan bahan-bahan (B). Kemudian tambahkan sedikit sambal cili serai dan udang, hidangkan sementara panas.

Mudahkan?



Saturday, December 02, 2017

Tiba-tiba rindu


Disember datang lagi. Beberapa waktu ini aku bagai mati. Hilang tujuh deria rasa. Hari ini aku bangkit, mencari kembali semangat yang ghaib itu. Moga hari kelahiran Baginda Rasullullah ini dapat menyuntik semangat sakti untukku berlari lagi seperti semalam yang indah.

p/s - Apa khabar kamu? Ada yang masih rindu?

Salam Maulidurrasul 2017/1439H


صَلَّى اللهُ عَلَى مُحَمَّد 
Selawat Allah ke atas Muhammad
‎صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ 
Selawat salam dipohon lagi
‎صَلَّى اللهُ عَلَى مُحَمَّد 
Selawat Allah ke atas Muhammad
‎صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
Selawat salam dipohon lagi 

‎يَا نَبِيْ سَلاَمٌ عَلَيْكَ
Wahai Nabi salam atasmu
‎يَا رَسُوْل سَلاَمٌ عَلَيْكَ
Wahai Rasul, salam atasmu
‎يَا حَبِيْبُ سَلاَمٌ عَلَيْكَ
Wahai kekasih, salam atasmu
‎صَلَوَاتُ الله عَلَيْكَ
Selawat Allah ke atasmu 

‎أَشْرَقَ الْبَدْرُ عَلَيْنَا
Bulan purnama menyinari kita
‎فَاخْتَفَتْ مِنْهُ الْبُدُوْرُ
Hilang segala cahaya
‎مِثْلَ حُسْنِكَ مَا رَأَيْنَا
Indah menawan tak pernah dilihat
‎قَطُّ يَا وَجْهَ السُّرُوْرِ
Wajah gembira sepanjang hayat 

‎أَنْتَ شَمْسٌ أَنْتَ بَدْرٌ
Kaulah matahari, kaulah bulan
‎أَنْتَ نُوْرٌ فَوْقَ نُوْرٍ
Kaulah cahaya mengatasi cahaya
‎أَنْتَ إِكْسِيْرٌ وَغَالِي
Kaulah rahsia hidup mulia
‎أَنْتَ مِصْبَاحُ الصُّدُوْرِ
Kaulah menyuluhi jiwa 

‎يَا حَبِيْبِيْ يَا مُحَمَّد
Wahai kekasihku, ya Muhammad
‎يَا عَرُوْسَ الْخَافِقَيْنِ
Wahai pendamping indah sejagat
‎يَا مُؤَيَّدُ يَا مُمَجَّدُ
Wahai Nabi dijulang dipuja
‎يَا إِمَامَ الْقِبْلَتَيْنِ
Wahai imam 2 kiblat ‎

مَنْ رَأَى وَجْهَكَ يَسْعَد
Bahagialah orang memandang wajahmu
‎يَا كَرِيْمَ الْوَالِدَيْنِ
Wahai penghulu keturunan mulia
‎حَوْضُكَ الصَّافِى الْمُبَرَّد
Kolam airmu sejuk jernih
‎وِرْدُنَا يَوْمَ النُّشُوْرِ
Kunjungi kami pada hari akhirat ‎

عَالِمُ السِّرِّ وَأَخْفَى
Allah mengetahui rahsia sulit
‎مُسْتَجِيْبُ الدَّعَوَاتِ
Dialah menyahut semua seruan
‎رَبِّ إرْحَمْنَا جَمِيْعًا
Wahai Tuhan Rahmatilah kami
‎بِجَمِيْعِ الصَّالِحَاتِ
Dengan segala amalan soleh ‎

وَصَلاَةُ الله عَلَى أَحْمَد
Selawat Allah ke atas Muhammad
‎عَدَّ تَحْرِيْرِ السُّطُوْرِ
Sebanyak baris kertas ditulis
‎أَحْمَدُ الْهَادِي مُحَمَّد
Ahmad Muhammad petunjuk jalan
‎صَاحِبُ الْوَجْهِ الْمُنِيْرِ
Empunya wajah berseri menawan ‎

صَلَّى اللهُ عَلَى مُحَمَّد
Selawat Allah ke atas Muhammad
‎صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
Selawat salam dipohon lagi
‎صَلَّى اللهُ عَلَى مُحَمَّد
Selawat Allah ke atas Muhammad
‎صَلَّى اللهُ عَل

Thursday, September 08, 2016

Ziarah Ladang Sawi Allen Chung

Menyusur jalan di kebun sayor Allen Chung Kang Ming di pagi hari dengan aroma alami yang amat menyeggarkan. Bau harum rumput yang masih basah. Hamparan ladang sayor sawi, HIJAU, bagai sebuah kanvas yang indah. Menakjubkan.
Dari sebuah 'Green House' ke sebuah 'Green House' kami redah. Hingga bertemu barisan pokok limau kasturi yang teggak tersusun rapi, sedang lebat berbunga dan berbuah. Harumnya begitu memukau. Benarkah itu yang dikatakan, bau busuk mulut orang yang berpuasa, seharum bau kasturi di akhirat nanti. Menghayalkan. SUNGGUH. Subhanallah Walhamdulillah Walaillahaillallah Wallahuakbar. Maha pengasih Allah yang maha agong.
Terima kasih seluas langit biru pada sahabat Maktab SOAS 1984-1986 Ming, menerima kami di pagi hari, walau beliau begitu sibuk dengan pelbagai urusan saat itu(beliau sedang menguruskan dokumen pekerjanya di Pejabat Imigresen, B.S.B. sana), namun beliau tetap berusaha bekejar ke ladangnya, di Kampong Kiudang, dengan senang hati.
Allen Chung seorang peladang yang punya visi dan wawasan yang begitu menakjubkan. Selepas beliau menamatkan O-Level di Maktab SOAS, beliau telah berkhidmat dengan kerajaan. Dalam pada itu beliau tetap turun ke tanah membantu ayah beliau menanam sayor di halaman rumah, sebesar tiga ekar. Jam 4:00 pagi beliau sudah bekejar ke Bandar Seri Begawan, di Tamu Kianggeh, menjual hasil tanaman beliau. Sedangkan saat itu kita masih enak tidur di atas katil.
Hari berganti bulan. Bulan berganti tahun. Beliau terus memikirkan bagaimana memajukan tanah 18 ekar ayahnya, yang terbiar sepi itu. Bayangkan! Dalam usia muda begitu, beliau tidak duduk diam seperti remaja lain. Beliau terus berusaha memajukan diri dan berbakti pada tanah dan sekali gus membantu ayahnya yang sudah semakin tua.
Dengan bulat hati beliau pergi ke Jabatan Pertanian memohon khidmat nasihat dan akhirya dia telah BERJAYA menukarkan hutan belukar 18 ekar itu menjadi sebuah ladang hijau yang amat menakjubkan. Dan beliau telah dicanang menjadi Peladang Terbaik Daerah Brunei-Muara & Tutong, di HARI PELADANG, PENTERNAK DAN PERIKANAN, anjuran KPSSU(MPRT). Kini beliau tidak lagi bermimpi di siang hari. SYABAZ sahabat <3 span="">
Dan di akhir cerita, beliau dengan murah hati menjamu kami dengan Nasi Briyani Ayam yang lazat, di sebuah restoran tidak jauh dari ladangnya. Alhamdulillah.. Moga DIA membalaskan kebaikanmu.
p/s Serta membawa pulang oleh-oleh dari ladang beliau, sebakol sawi manis dan sawi putih. Tiga hari, tiga malam, kita masak sawi gamaknya. Terima kasih banyak-banyak Ming, jangan jara :D
 






Monday, September 05, 2016

Hatiku hancur berkeping-keping..

Salam pagi Isnin yang terang bercahaya. Pagi ini rasa macam lain saja. Ada rasa rindu mengetuk kalbu. Sudah lama kita tidak berkongsi cerita di sini. Kerja yang tidak pernah usai. Hari ini sibuk makin berganda. Enche Roommate baru saja siap membaik pulih kotej kita yang telah diserang Cik ANAIs. Mahu menangis, merauk cik Gayah dibuatnya. Apa boleh buat. Rezki kita setakat di situ sahaja. Jadi kena mengutip hati-hati yang telah hancur berkeping-keping itu sendiri. Insya Allah kita akan pulih sedia kala, bila kotej yang baharu ini siap nanti. Doakan kita yah!





Wednesday, May 20, 2015

Periuk Nasi Bergerak


Salam petang Rabu yang panas menyengat. Kita baru sahaja lepas membeli belah bahan-bahan Briyani untuk tempahan esok. Mata liar mencari spot yang paling nyaman dan selesa dalam keadaan badan yang panas, berpeluh dan melekit ini. Lalu aku memilih duduk di meja kerjaku, betul-betul di bawah peti pendingin udara. Allah.. Nyamannya...

Tetiba tangan gatal pula mengetik punat 'ON' komputer. Lamanya aku tidak menggodam komputer ku ini. Talian internet yang lambat mengalahkan siput berjalan itu membuat kita jadi 'SEBBEL'. Akhirnya entri yang sudah siap dengan ilustrasi gambar yang hendak dikongsikan terperap begitu sahaja di dalam peti DRAFT blogspot ku. Adussss..

Ok kita berbalik dengan cerita foto di atas. Waktu kita mengikuti Enche Roommate berkursus ke Belanda, kita tinggal di sebuah pekan lama yang penuh dengan bangunan dan istana lama yang cantik lagi bersejarah. Hotel kami betul-betul berhadapan dengan Istana di jalan Gravenstraat, Van Den Haag.

Kerja kita hari-hari, turun naik tram. Dari sebuah pekan ke sebuah pekan kita terokai. Enche Roommate dari awal pukul 6:30 pagi sudah terkejar-kejar tram untuk menuju ke Pusat Latihan Shell Riijwisk dan hanya akan balik setelah pukul 8:00 malam. Jadi waktu luang ku yang banyak itu aku manfaatkan sepenuhnya dengan meronda keseluruh pelusuk Van Den Haag. Dan kita cuma akan balik ke hotel pada waktu-waktu solat sahaja.

Setelah tiga hari kita menggeledah pekan Van Den Haag itu, kita terserempak sebuah pasaraya Oriented terletak di bawah tanah, tidak jauh dari hotel kami. Barang-barangnya penuh dengan makanan ASEAN. Kita terlonjak gembira. Dari kelapa, daun pisang, belacan, cili padi, kacang panjang, udang, ikan, telor masin, semuanya ada dijual di situ. Tak kebulur kita di Tanah Belanda ini rupanya.

Bukan apa.. Enche Roommate kita itu sungguh cerewet dalam bab makanan. Masih teringat trip dua minggu ke Pattaya, sungguh azab rasanya bila kita tidak membawa bekal. Bertolak dari insiden itu, kita yang menjadi 'Periuk Bergerak' Enche Roommate ini terpaksa siap-siap dengan periuk nasi comel diangkut ke Belanda sana bersama beras dan sambal pusu, mi segera dan makanan tin untuk 'survival'. KONON.

Jadi hari itu selepas maghrib kita pun cepat-cepat menanak nasi dan seterusnya memasak sambal udang dan sayor kacang panjang menggunakan periuk comel itu. AJAIB bukan?

...dan bila Enche Roommate balik malam itu, dari ambang pintu dia sudah terhidu bau harum sambal udang yang menyucuk-nyucuk hidung. Dengan wajah seribu tanda tanya dia mengangkat kening dan menggosok hidungnya. Siapa yang masak? Laparnyaaaa.. Kita ketawa dan cepat-cepat menarik tangannya masuk ke dalam. Takut bau sambal udang yang kuat itu melepasi keluar kamar. NAYA cik Gayah. Hikhikhikhik..

Hingga ketemu lagi di lain kesempatan pula. Salam rindu buat semua. XOXO

Tuesday, January 13, 2015

Salam 2015



Terlalu lama sudah menyepi diri. Kerja menambun tak pernah mahu surut. Hari ini cuba menyusup masuk ke sini.. melepas lelah sebentar. Apa khabar anda semua di luar sana. Harap tahun 2015 ini kita semua akan lebih bersemangat yah!

Percutian ke Negara Oranje, November lalu amatlah menyeronokan. Terlalu banyak yang ingin kita kongsikan di sini. Tapi waktu terlalu cemburu untuk berlama-lama di sini. Jadi kita rengkaskan aja yah!



Kita tinggal di tengah kota tertua Belanda; Van Den Haag. Dalam suhu tiga darjah celcius, kopi panas bersama pai epal kayu manis yang amat sedap amatlah sukar untuk mengatakan TIDAK bila penjual di kaki lima itu menawarkannya kepadaku.



Duduk di sebuah bangku berhadapan dengan sebuah sungai di perkampungan Zaan Schan yang cantik itu adalah sesuatu yang amat membahagiakan. DAMAI!


Salah sebuah kotej yang mencuri perhatian ku. SUKA!


Perkampungan yang cantik dengan kincir angin, coklat panas dan terompah kayunya yang unik adalah diantara pengalaman yang menarik di sini.












Di Madurodam, Kota kerdil yang memukau.






Kita berhenti sampai di sini dulu yah.. Insya Allah kita akan sambung lagi kemudian. 

Sayang semua
xoxo
Nina Suria

Wednesday, March 05, 2014

Selamat tinggal Februari


Selamat malam semua. Dari luar jendela Sang Rembulan tersenyum manis di kelilingi Jula-Juli Bintang Tujuh. Indah dengan darjahnya yang tersendiri. Tetiba kita jadi teramat rindu. Rindu pada kakak. Rindu pada Ayu. Rindu pada semua orang untuk berbicara dan berhuha seperti dahulu kala.

Sudah lama kita tidak berbicara, kan?

Sejak pembantu kita pulang bercuti 30hb Disember yang lalu, jadual kita berputar laju 360 darjah dengan drastik sekali. Nasib abang masih ada di rumah menunggu 'panggilan orang minyak' setelah tamat pengajian di ITB sana, TAHNIAH abang! Dan dia lah yang memangku kerja dapor dan laundri. Sedang kita 'tanat' dengan pelbagai tempahan yang memeningkan kepala. Apalagi dalam saat-saat warga cina sedang menyambut Tahun Baharu mereka. Maka bertambahlah kesibukan kita BERGANDA-GANDA.


Anda lihat sendiri foto di bawah itu, sebahagian diantara biskut-biskut bersalut coklat yang telah kita hasilkan untuk Tahun Baharu Kuda ini.




Kemudian bonda saudara pula meraikan ulang tahun ke-57 di kediamannya. Juga cukup meriah dengan TUJUH biji kek menyambutnya. Yang di bawah itu sudah lesap tiga biji, dan yang masih utuh kek Tas Tangan CHANEL yang sempat ku siapkan dalam waktu KECEDERAAN teruk. Oleh kerana dia terlalu sayang memotongnya, Tas Tangan itu disimpan di dalam peti ais kemudiannya. Adussss..


Dalam kesibukan rutin yang memenatkan itu, kita cuba menyusup keluar bersama saudara sepusat sepusing meraikan kejayaan Ayu melanjutkan pelajaran ke Tanah Besar CHINA. Di Paddington House kami mengisi perut yang tengah kelaparan. Dengan hidangan pancake yang diolah begitu rupa, enam pasang tangan berebut-rebut mengambil makanan yang SUNGGUH mengecurkan. Ada satu rasa yang sukar untuk diungkapan di situ.

Gendang-gendut tali kecapi, kenyang perut suka hati. Lalu 'idea gila' kami datang lagi, terus buru-buru ke Time Square menonton wayang. JACK RYAN. Belum habis perut bekerja, jantung pula berdebar-debar dengan aksi Jack Ryan yang membuat perut senak ku jadi kecut. Adieeeeeeh..


Dan di penghujung Februari kru Rampai Pagi RTB bertandang ke studio kita yang baharu 95% siap itu untuk sessi pengambaran bertemakan Cenderamata Ratu Sehari. Alhamdulillah dalam waktu yang ketat itu kita berjaya jua mengongsikan beberapa idea untuk menghasilkan cenderamata yang cantik dan menambat hati.

  
Penutup Februari, dalam kita tekun menguli aising fondan tiba-tiba kedengaran ketukan yang mengejutkan di jandela kaca dapor dan satu wajah lelaki yang tidak dikenali tersangkut di situ. Mahu putus jantungku dibuatnya. Rupanya dia adalah delivery man dari Neptune Florist menghantar sejambangan mawar merah hati tanpa nama si-pengirim. SUNGGUH misteri. Hati berdebar.. Betul kah???????


....dan Februari pun berlalu.