Monday, March 15, 2010

Tetamu


Suasana sungguh panas tiga minggu ini. Hujan cuma membasahi bumi ala kadar. Kolam ikan yang didepan tu pun terpaksa diisikan dengan air paip saja. Rumput yang menjadi tikar di kebun belakang hangus kekeringan. Rain tree itu pun sudah hampir gondol tak berdaun.

Apakah ini satu karma dari DIA. Ya Tuhan ampunkanlah dosa-dosa kami, baik dosa yang kami lakukan terang-terangan mahupun yang kami sembunyikan.

Semalam, sekembali ku dari kantor, masuk kerumah melalui pintu belakang, tiba-tiba sekumpal hitam terbang melayang. Jantungku terhenti. Subhanallah, aku mendongak keatas, rupanya Rain Tree itu penuh dengan mahluk hitam bermata merah, bertengek memandang tepat kepada ku.



SELANGKIR sedang menyerang dikebun belakang. Aku langsung meluru kedalam mengambil D90ku. Dan lihatlah... inilah yang dapat ku kongsi bersama.



Setelah ku amat-amati, bukan Selangkir saja yang sedang berpesta diatas Rain Tree itu, ada beberapa spesis lain lagi yang ku tidak kenal siapa...








Dan yang hitam bergaris putih di badannya ini adalah si-Kalanjiau yang selalu mendendangkanku setiap kali aku duduk di patio,  menunggu DOHA tiba...



Dan yang berdada kuning susu ini pula selalu mencuri-curi minum dibekas tembikar dihujung kebun belakang itu.









Dan semalaman aku tidak dapat tidur, berfikir, kenapa mereka beramai-ramai menjenguk ku..  Bukan dua atau tiga. Tapi berpuluh-puluh... 

Ada apa-apakah rahsia yang mereka ingin sampaikan.. Subhanallah... Walhamdulillah.. Wallailahailallah... Wallahuahuakbar...

Wahai angin... khabarkanlah berita gembira....

2 comments:

JahRera said...

salam nina,

wah, siap ada lagu2 burung lagi!

Nina Suria said...

kleyla, memang pepagi di belakang tu riuh dengan nyanyian burung. Kekadang terleka kita sebentar :)